Kamis, 06 Oktober 2016

Aku dan diriku-2



Dan kini  biarlah aku mati terlepas dari hawa nafsu ini

Hai tubuh........
bertahun-tahun sudah kau menuruti hawa nafsumu sendiri
makan
 melihat
mendengar
berjalan-jalan
tidur
bersenang-senang dan memuaskan hasrat
 Sungguh semua itu telah membuatmu semakin dekat dengan gerombolan syetan
Hidup dengan gambaran kemewahan dan kenikmatan dan melupakan akaNya sejatinya kau wahai tubuhku akan masuk ke neraka jahanam

Wahai tubuhku......
 Sekarang kau diberi nikmat sakit dan terpenjara dalam aturan kehidupan yanh akan kubelenggu dirimu dan kukalungkan di lehermu segala kewajiban aturan diri

Yang sebetulnya wahai tubuhku kau akan didekatkan kepada Allah swt
 Jika kau sanggup bertahan dalam keadaan seperti itu, kau pasti akan meraih kebahagiaan. Tapi jika kau tak sanggup, maka setidaknya kau akan mati di jalan syetan

Wahai tubuhku.......
Sekarang aku ingin merenungi diriku sendiri, sehingga aku benar-benar mengenalnya'
Maka aku pun merenungi diriku sendiri. Ternyata kesalahanku adalah bahwa hati dan hawa nafsuku masih bersatu. Sadarlah aku bahwa hal inilah yang menjadi sumber kemuskilanku selama ini. Cahaya Tuhan yang bersinar dalam hatiku telah dicuri oleh hawa nafsuku."

Aku dan diriku -1



Bertahun-tahun aku berjuang
 mengekang diri
meninggalkan pergaulan ramai

 Tapi betapapun aku berusaha keras
jalan menuju Allah tak kunjung terbuka
Aku harus melakukan sesuatu untuk memperbaiki diriku

 Aku membatin
 Bergumam tubuhku bertahun tahun menikmati nikmatnya kehidupan bersama nafsu duniawi
Menikmati nikmat yang allah anugerahkan
Tapi aku masih saja tak mampu bersyukur
Tapi aku masih saja bersedih
Tapi aku masih saja mengeluh

Senin, 03 Oktober 2016

Hujan di bulan ini



Tangisan awan makin berderai
Menitikkan kesedihannya
Desah petir dan amukan kilatan cahaya kemarahan menerjang ruang saat ini

Mahligai keindahan kini terhembus suasana dingin
Hanya diam dengan helai kain
Berharap menghangatkan raga dari buaian desah napas angin saat ini

Terjebak oleh kenyataan
Ku kini terkualai
Diam dalam dekapan selimut
Dan sesaat berharap terlelap melupakan kenyataan yang pernah terjad

Selasa, 19 Juli 2016

Harapan

Tembang kehidupan mengitari ruang hidup
Semua desir angin kerinduan
Datangkan rasa cinta
Gunakan cintamu
Manfaatkan cintamu
Sebagai keindahan taman hati
Jangan sia siakan
Karena hati adalah mustika kehidupan
Gunakan perhiasan hatimu dengan makna ridhaNya

Jumat, 24 Juni 2016

tersiksa


Jiwa jiwa yang terkapar menanti harapan
Jiwa Menerobos ruang kalbu
Mencari noktah terindah
Tak jua ada
Hanya kehampaan bersama datangnya bayangan senyum menyiksa

Ingin merdeka
Lepas dari gejolak rasa
Diam dalm keheningan
Yerbungkus mahligai bahgia
Hanya hayalan
Kenyataannya ku tersiksa oleh pesonamu